Menu

Mode Gelap

Berita Utama · 25 Mei 2022 14:25

Asrun Lio : Tapak Tilas Oputa Yi Koo untuk Menanamkan Nilai-nilai Kepahlawanan kepada Generasi Muda


 Suasana kegiatan tapak tilas pahlawan nasional dari Bumi Anoa, Oputa Yi Koo, yang bertolak dari Lapangan Baanabungi ke puncak Gunung Siotapina, sejak Tanggal 24 sampai 26 Mei 2022. Perbesar

Suasana kegiatan tapak tilas pahlawan nasional dari Bumi Anoa, Oputa Yi Koo, yang bertolak dari Lapangan Baanabungi ke puncak Gunung Siotapina, sejak Tanggal 24 sampai 26 Mei 2022.

SULTRAKITA.COM, BAUBAU – Hari kedua kegiatan tapak tilas pahlawan nasional dari Bumi Anoa, Oputa Yi Koo, yang bertolak dari Lapangan Baanabungi ke puncak Gunung Siotapina, sejak Tanggal 24 sampai 26 Mei 2022 tetap berlangsung dengan penuh keseruan dan kemeriahan dari para peserta, termasuk masyarakat yang turut menyaksikan kegiatan tersebut disepanjang rute perjalanan.

Pj Sekda Pemprov Sultra, Drs Asrun Lio MHum PhD mengatakan, tapak tilas Oputa Yi Koo yang menjadi pelengkap peringatan HUT ke-58 Tahun Sultra 2022, tidak hanya menjadi peringatan seremonial belaka, namun diharapkan mampu menanamkan nilai-nilai kepahlawanan kepada masyarakat, utamanya kaum generasi muda.

Asrun Lio juga memberikan apresiasi kepada semua pihak tanpa terkecuali atas penyelenggaraan kegiatan tersebut, terlebih kegiatan tersebut mendapatkan sambutan hangat dari masyarakat termasuk banyaknya tim yang berkompetisi dalam kegiatan tersebut.

“Nilai-nilai kepahlawanan penting ditanamkan pada setiap generasi muda kita, sebab pahlawan merupakan sosok yang terus hidup untuk memberikan pertolongan atau bantuan kepada orang-orang yang membutuhkan nilai yang diperjuangkan, dalam rangka menghidupkan masyarakat dan menjayakan bangsanya,” ucap pria lulusan S3 The Australian National University, Canberra ini.

Baca juga :   Peringati HUT ke 75, IKA SPENSA Kendari Akan Helat Berbagai Kegiatan

Mantan Sekretaris Dewan Kehormatan Kode Etik UHO ini menuturkan, menginternalisasi nilai-nilai kejuangan tersebut maka generasi emas Sultra akan dapat mengambil bagian esensial dalam pembangunan bangsa, khususnya di daerah Sulawesi Tenggara yang dicintai ini.

Semangat mengenang hari kebangkitan nasional tahun ini, masih dia, dan pada spirit peringatan HUT ke-58 Tahun Sultra, pemerintah daerah Sultra perlu menyelenggarakan napak tilas Oputa Yi Koo, karena generasi perlu diingatkan akan nilai-nilai perjuangan Oputa Yi Koo.

“Agar mereka bisa ikut merasakan kesulitan dan penderitaan yang dirasakan Oputa Yi Koo, mengambil suri-tauladannya, atau lebih dari itu adalah menghidupkan lagi spirit dan semangatnya yang dulu pernah ada untuk menghadapi dan merespon tantangan zaman. Hal ini seperti yang disampaikan Gubernur Sultra, H Ali Mazi SH,” ucapnya lagi.

Mantan Sekretaris Dewan Riset Daerah Sultra ini mengatakan, terkait perlombaan napak tilas Oputa Yi Koo dalam pengertian yang lebih sederhana yakni menyusuri jejak yang pernah dilalui bekas pejuang atau para wali, yang kali itu dikemas dalam bentuk event olahraga, lomba kreasi, dan revitalisasi budaya.

Baca juga :   PT Vale Catatkan Rekor Terendah Dalam Penggunaan Energi

“Ruh atau semangat intinya adalah perlombaan berjalan kaki yang diawali dari Lapangan Baanabungi ke Puncak Gunung Siotapina selama tiga hari sejak tangal 24 Mei 2022. Tahapan pertama akan dijalani dengan berjalan kaki sampai dikaki gunung, yang terletak di Desa Wasamba’a yang berjarak 65 km, lalu beristrahat semalam sebelum besok paginya mendaki gunung sejauh kurang lebih 18 km. Kemudian bermalam di puncak untuk menunggu pagi dan keesokan harinya menuju desa tempat bertolak semula sebelum dihantarkan pulang ke Baubau memakai kendaraan yang dipersiapkan oleh panitia,” papar mantan Kepala Pusat Studi Eropa UHO ini.

Mantan Kepala Sekretariat Rektor UHO ini melanjutkan, kegiatan itu juga sebagai pengingat kembali bahwa Sultan Himayatuddin adalah satu-satunya Sultan Buton yang konsisten melakukan perlawanan terhadap kekuasaan kompeni Belanda hingga akhir hayatnya selama 24 tahun (1752-1776).

“Beliau bergerilya cukup lama di hutan selama masa perjuangannya dan akhirnya meninggal di puncak gunung siontapina, sehingga dikenal dengan sebutan sebagai Oputa Yi Koo,” tutur Ketua IKA Unhas Koordinator Wilayah Sultra ini.

Baca juga :   Puncak Peringatan Hari Jadi Bone Ke 693 Tampilkan Prosesi Adat Mattompang Arajang

Pembina Kerukunan Keluarga Baubau Buton (KKBB) Provinsi Sultra ini melanjutkan, peserta napak tilas terdiri dari 146 tim dengan jumlah peserta 730 orang, yang berasal dari seluruh Indonesia, termasuk pelajar SMA maupun SMK dan masyarakat setempat.

Rute yang dijalani peserta terdiri dari 9 pos dan pada masing-masing pemberhentian peserta diharuskan mengisi kuis yang berhubungan dengan sejarah heroisme Sultan Himayatuddin.

“Saat berada di atas puncak nanti, akan ada acara festival nasi bambu yang terletak di Desa Wasamba’a dan kegiatan adat di Puncak Siotampina bersama peserta. Panitia menyediakan hadiah total sejumlah ratusan juta rupiah untuk keseluruhan perlombaan tersebut, ” tambah pria yang juga sebagai Kadis Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Sultra ini. (Rls)

Artikel ini telah dibaca 109 kali

Baca Lainnya

Pemda Koltim Raih WTP ke Lima

22 Mei 2024 - 18:47

HIPMI Kolaka Dukung Keberlanjutan Operasional PT Vale di Bumi Mekongga

22 Mei 2024 - 13:11

PT Antam & ESDM Siaga Bencana Salurkan Bantuan Kemanusiaan untuk Korban Banjir dan Longsor Luwu

22 Mei 2024 - 11:35

PT Ceria Siapkan Lahan Pembangunan Pembangkit Listrik ITC

22 Mei 2024 - 07:46

PT Vale Bantu Buka Akses Masyarakat Pasca Bencana di Luwu

21 Mei 2024 - 11:32

396 Siswa SMAN 13 Bone Wisuda Penamatan, Ada yang bebas Tes di UI

20 Mei 2024 - 13:51

Trending di Berita Utama