Menu

Mode Gelap

Terbaru · 11 Agu 2017 06:48

Ali Masri Sebut Ketua DPRD Wakatobi Kekanak-kanakan


 Ali Masri Sebut Ketua DPRD Wakatobi Kekanak-kanakan Perbesar

SULTRAKITA.COM, WAKATOBI — Kisruh pertambangan galian C nampaknya mulai mendapat sorotan dari berbagai pihak, salah satunya datang dari Lembaga Advokasi Hak Asasi Manusia Internasional (Leadham). Dalam Jumpa Pers, Ketua DPD Leadham Wakatobi, Ali Masri menyayangkan pernyataan ketua DPRD tentang keberadaan tambang galian C yang ilegal. Ia menilai pernyataan Ketua DPRD Wakatobi itu terkesan tidak konsisten dan kekanak-kanakan.

Pria yang akrab disapa Ali Munir menambahkan, dalam kapasitasnya sebagai Ketua DPRD Wakatobi tidak seharusnya mengeluarkan pernyataan demikian. Pasalnya, seluruh tambang galian C yang dituding ilegal tersebut sebelumnya telah disetujui di DPRD Wakatobi.

“Saya sangat menyayangkan komentar pak ketua DPRD yang menyebut aktivitas pertambangan galian C ilegal. Sementara semua itu terjadi atas persetujuannya sendiri sebagai ketua DPRD, dia yang ketok palu, inikan tidak konsisten,” sesalnya.

Ia menyebutkan, apabila kegiatan itu dinilai ilegal, Pemkab bersama DPRD harusnya tidak memberikan izin beroperasi sejak awal. Sementara dilain sisi juga ditarik retribusi atas tambang galian C. Menurutnya aktivitas galian ini mesti disikapi secara bijak oleh semua pemangku kebijakan.

Baca juga :   Muhammad Tahir : Kondisi Gubernur Sultra Dalam Keadaan Sehat 

“Jika ilegal kenapa ada penarikan pajak retribusi galian C. Aturannya apa, kami akan meminta hearing kepada Pemkab dan instansi terkait, pada Senin nanti, ini harus diselesaikan di level kebijakan,” tegasnya.

Ia mengungkapkan, pihaknya juga mendukung langkah Polres Wakatobi dalam menertibkan aktivitas pertambangan galian C ilegal. Namun dirinya meminta agar kepolisian tidak tebang pilih dan lebih tegas menindak perusahaan yang melanggar ketentuan. Ia menyebutkan ada beberapa aktivitas perusahaan yang belum disentuh hukum, diantaranya aktifitas galian C di areal Bandara Matahora Wakatobi.

Sebelumnya, Ketua DPRD Wakatobi Muhammad Ali meminta pemerintah daerah segera bertindak terkait dugaan aktivitas galian C ilegal yang dilakukan PT Golden Prima Wakatobi (GPW) yang diduga hingga kini belum juga memiliki izin.

“Sebagai daerah wisata tentu sudah banyak hal yang harus diperhatikan. Semua kegiatan yang melakukan galian C harus diatur aktivitasnya apalagi kalau perusahaan itu sampai melanggar dan tidak memiliki izin. Maka kita minta perhatian serius dari pemerintah setempat,” ujarnya

Muhammad Ali juga menambahkan, terkait pelanggaran yang dilakukan PT. Golden Prima Wakatobi, dirinya bersama Komisi III DPRD Wakatobi akan menelusuri kembali pokok permasalahan itu.

Baca juga :   WA ODE FIY UCAPKAN TERIMA KASIH PADA KONSTITUEN

“Jika terdapat pelanggaran ketentuan, tentu tidak akan dibiarkan begitu saja. Karena ini menyangkut tata ruang, keselamatan lingkungan, serta estetika. Sebagai daerah wisata sudah harus banyak yang perlu dipertimbangkan. Jangan sampai Wakatobi dilihat dari atas udah kaya gumpalan sampah, ada lubang-lubang dan terluka,” tukasnya. (Man)

Artikel ini telah dibaca 30 kali

badge-check

Redaksi

Baca Lainnya

Tim Penilai PKK Koltim Lakukan Penilaian di Desa Lalosingi

14 Juni 2024 - 22:27

Pemkab Koltim Fokus Tingkatan Kinerja dan Reformasi Birokrasi

4 Juni 2024 - 20:21

PT Vale Serahkan Bantuan Kemanusiaan untuk Korban Banjir Bandang dan Longsor di Luwu

7 Mei 2024 - 12:17

Peringati Hari Ibu, Sekda Sultra Ajak Semua Pihak Hargai Perjuangan Perempuan

23 Desember 2023 - 07:51

Kelola Sampah secara Terpadu, Antam Gagas Program Momahe

11 Desember 2023 - 17:31

sultrakita.com, Pengelolaan Sampah Antam

Serikat Pekerja PT Antam UBPN Kolaka Bantu Rakyat Palestina

8 Desember 2023 - 17:17

Trending di Terbaru