Menu

Mode Gelap

Terbaru · 16 Mar 2021 08:12

Tarik Minat Wisatawan, Bupati Arusani Ajak Pelaku Ekraf Kembangkan Kain Tenun Busel


 Bupati Buton Selatan, La Ode Arusani saat memberikan sambutan pada pelatihan membuat sarung tenun tanpa mesin di Gedung Al Safitri, Batauga, Selasa (16/3/2021). (FOTO: DINAS KOMINFO BUSEL Perbesar

Bupati Buton Selatan, La Ode Arusani saat memberikan sambutan pada pelatihan membuat sarung tenun tanpa mesin di Gedung Al Safitri, Batauga, Selasa (16/3/2021). (FOTO: DINAS KOMINFO BUSEL

SULTRAKITA.COM, BATAUGA – Pemerintah Kabupaten Buton Selatan (Busel) Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) terus berupaya meningkatakan perekoniman dan jiwa kewirausahaan para pelaku industri Ekonomi kreatif (Ekraf) dan UMKM. Salah satunya dengan memberikan pelatihan pembuatan sarung dengan Alat Tenun Bukan Mesin (ATBM).

Pelatihan ini dibuka langsung Bupati Buton Selatan, H. La Ode Arusani di gedung Al Safitri, Selasa (16/3/2021). Pelatihan ini rencananya akan dilaksanakan selama dua hari.

Dalam arahannya, bupati menyampaikan bila pelatihan ini adalah salah salah bentuk upaya pemerintah dalam mengembangkan dan meningkatkan SDM di daerah. Terlebih, hasil tenun sangat penting sebagai bagian dari memajukan industri pariwisata.

“Olehnya, hasil-hasil kreatif berupa tenunan harus dikembangkan. Produksi hasil tenunan akan menarik minat wisatawan baik domestik maupun mancanegara. Melalui pelatihan ini akan memperkaya model, varian, jenis tenunan baru atau mengkombisnasikan warna yang unik,” katanya.

Bupati berharap besar peserta dapat mengikuti pelatihan dengan maksimal sehingga memperoleh pengetahuan yang dapat dikembangkan di kecamatan masing-masing. Ia menitip pesan, apabila ada hambatan dan kendala dapat dikoordinasikan dengan Dinas Pariwisata dan Ekraf Buton Selatan.

Baca juga :   BPBD Wakatobi Ingatkan Masyarakat Waspada Puting Beliung

“Kalau bisa jangan hanya buat sarung, tapi buat juga dengan tas sebagai oleh-oleh bila ada tamu dari luar daerah. Jangan ragu memasarkan, bila produksi banyak maka saya akan beli, bisa juga jual ke sekolah, puskesmas atau tempat lainnya. Selain itu, produksi hasil kerajinan bisa dipajang di rumah kreatif,” katanya.

H. La Ode Arusani juga menyampaikan akan memberikan bantuan modal berupa benang dan alat lainnya. Bantuan ini akan diusahakan pada perubahan anggaran 2021 mendatang.

Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Buton Selatan, La Ode Haeruddin mengharapkan agar peserta pelatihan dapat mmengikuti pelatihan dengan baik.

“Kita juga berharap ada output dari kegiatan dengan membuat desain baru sebagai ikon atau simbol sarung Buton Selatan yang lebih elegan,” katanya.

Sumber: Dinas Kominfo Busel

Artikel ini telah dibaca 38 kali

Baca Lainnya

Peringati Hari Ibu, Sekda Sultra Ajak Semua Pihak Hargai Perjuangan Perempuan

23 Desember 2023 - 07:51

Kelola Sampah secara Terpadu, Antam Gagas Program Momahe

11 Desember 2023 - 17:31

sultrakita.com, Pengelolaan Sampah Antam

Serikat Pekerja PT Antam UBPN Kolaka Bantu Rakyat Palestina

8 Desember 2023 - 17:17

PT Vale Raih CSA Awards 2023 Kategori The Best Materials Sector on the Main Board

24 November 2023 - 14:15

CSA Award

Pusat Karir USN Kolaka Gelar Pelatihan Penulisan Artikel bagi Mahasiswa

18 November 2023 - 17:32

Pusat Karir USN Kolaka Gelar Pelatihan Penulisan Artikel bagi Mahasiswa

PT Vale Raih Peringkat Gold Laporan Keberlanjutan Terbaik di Asia Sustainability Reporting Rating 2023

7 November 2023 - 14:45

Wakil Presiden Direktur PT Vale Adriansyah Chaniago
Trending di Terbaru