Menu

Mode Gelap

Berita Utama · 8 Feb 2022 20:37

Ajak Generasi Muda Sultra Melek Kekayaan Kelautan Sultra


 Ketua Yayasan Sultra Raya Dua Ribu Dua Puluh, Alvin Akawijaya Putra Ali Mazi SH Perbesar

Ketua Yayasan Sultra Raya Dua Ribu Dua Puluh, Alvin Akawijaya Putra Ali Mazi SH

SULTRAKITA.COM, KENDARI – Ketua Yayasan Sultra Raya Dua Ribu Dua Puluh, Alvin Akawijaya Putra Ali Mazi SH mengajak semua pihak utamanya para generasi muda untuk melek terhadap kekayaan dengan berbagai potensi yang dimiliki oleh kelautan Provinsi Sultra.
Dia mengakui, jika saat ini pemerintah telah menetapkan Indonesia sebagai poros maritim dunia dengan konsep yang dikenal dengan tol laut.

Konsep ini, masih dia, sangat beralasan mengingat posisi Indonesia berada di jantung lalu lintas dua samudra besar di dunia, yaitu antara dua benua, khususnya Benua Asia dan Benua Australia.

Visi maritim, lanjutnya, muncul sebagai kekuatan baru untuk mewujudkan kemakmukran dan kesejahteraan bangsa Indonesia, khususnya kesejahteraan nelayan, masyarakat pesisir, serta masyarakat yang berada di sekitar pulau-pulau kecil di wilayah terluar.

“Saya melihat, dalam kerangka master plan percepatan pembangunan ekonomi Indonesia hingga tahun 2025, Sultra berada pada koridor dua sulawesi, dimana sektor perikanan menjadi salah satu sektor utama dalam pembangunan ekonomi di wilayah ini. Peluang pemanfaatan sumberdaya ikan di wilayah ini terbuka luas, namun disadari bahwa saat ini pemanfaatan dominan pada pemanfaatan sumberdaya pesisir atau sumberdaya ikan pada perairan relatif dangkal saja, seperti di sekitar pantai saja,” katanya lagi.

Baca juga :   Piala Kasad Liga Santri PSSI Tahun 2022, Asrun Lio : Ini Ajang Bagi Ponpes Turut Serta Unjuk Bakat pada Dunia Sepak Bola di Indonesia

Dimasa depan, kata Alvin lagi, hal ini tentu dapat berdampak pada kelestarian sumberdaya hayati perairan pesisir dan laut dangkal di sekitarnya, dan juga pada sosial ekonomi masyarakat termasuk timbulnya konflik pemanfaatan.

“Di lain pihak, wilayah Sultra dikelilingi perairan dalam yakni Laut Banda dan Laut Flores, dengan sumberdaya alam yang belum banyak dimanfaatkan, bahkan belum dieksplorasi sepenuhnya.

Berangkat dari kondisi ini, maka kebutuhan akan SDM yang menguasai ilmu dan teknologi di bidang eksplorasi dan pemanfaatan sumberdaya laut dalam dimasa datang, akan menjadi kebutuhan mutlak yang harus disediakan,” terangnya.
Dia mengungkapkan, butuh komitmen kuat dari semua pihak agar Indonesia termasuk daerah mampu mengelola sumberdaya tersebut, diantaranya melalui penyediaan tenaga kerja lokal (dalam negeri) dengan kompetensi memadai melalui pendidikan tinggi di bidang ekplorasi dan pemanfaatan sumberdaya laut.

“Oleh karena itu, kehadiran ITK Buton membuka peluang melalui salah satu program studi teknonolgi penangkapan ikan, khususnya yang berorientasi pada eksplorasi dan pemanfaatan sumberdaya perikanan laut dalam. hal ini tentu membutuhkan teknologi dan sumberdaya yang mumpuni,” ucapnya lagi. (ikl)

Artikel ini telah dibaca 139 kali

Baca Lainnya

Pj Bupati Bone Serahkan Bantuan Mesin IKM Kepada Pelaku Industri

25 Juni 2024 - 12:56

Bupati Koltim Kukuhkan Perpanjangan Masa Jabatan Kades dan Anggota BPD

24 Juni 2024 - 15:48

PT Vale Serahkan Bantuan Alkes dan Paket Makanan Sehat untuk Puskesmas di Area Pemberdayaan

24 Juni 2024 - 11:02

Bupati Koltim Ajak Masyarakat Ciptakan Pilkada Damai

22 Juni 2024 - 21:35

Masyarakat Apresiasi Komitmen Keberlanjutan PT Vale

22 Juni 2024 - 11:43

PT Vale Rehabilitasi 200 Hektar Lahan Daerah Aliran Sungai Nusa Penida

22 Juni 2024 - 11:38

Trending di Berita Utama