Menu

Mode Gelap

Berita Utama · 9 Okt 2022 11:08

Inspektorat Bentuk Tim Audit Dana APBN Pameran Kebudayaan Nasional


 Inspektorat Bentuk Tim Audit Dana APBN Pameran Kebudayaan Nasional Perbesar

Asrun Lio : Alhamdulillah, Agar Segera Diketahui Bahwa Tidak Ada Masalah

SULTRAKITA.COM, KENDARI – Pj Sekda yang juga Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Sultra, Drs Asrun Lio MHum PhD, menyambut positif langkah-langkah konkret yang diambil pihak Inspektorat Provinsi Sultra atas rekomendasi Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sultra, untuk kembali membentuk tim audit atas pelaksanaan Pameran Kebudayaan Nasional pada tahun 2021 lalu.

Menurut Alumni S3 The Australian National University of Cambera ini, langkah tersebut sangat tepat dan dibutuhkan, guna memperjelas kembali terhadap keyakinan pihak UPTD Museum dan Taman Budaya Provinsi Sultra, yang merupakan satu kesatuan dari Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Sultra, bahwa dalam penyelenggaraan momen nasional setiap tahunnya tersebut, tidak ada masalah saat terlaksana di Provinsi Sultra pada Tahun 2021 lalu. Terlebih telah melakukan pertanggungjawaban kegiatan dan pemeriksaan oleh sejumlah lembaga pemeriksa keuangan.

“Perlu dipahami bahwa kerena sebagai UPTD maka bagian ini memiliki otonomi atau kebijakan sendiri dalam melakukan pengelolaan anggarannya, tentunya sesuai dengan aturan termasuk berbagai petunjuk-petunjuk yang ada. Jadi Kepala UPTD Museum dan Taman Budaya merupakan sepenuhnya sebagai Kuasa Pengguna Anggaran (KPA,red),” tutur Mantan Sekretaris Dewan Riset Daerah Sultra ini.

Terkait ada dan tidaknya masalah dugaan korupsi didalamnya, lanjut Akademisi asal Moronene Bombana ini, tentu UPTD Museum dan Taman Budaya Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Sultra cukup binggung, karena tugas UPTD hanyalah melaksanakan moment nasional tahunan tersebut sesuai aturan.

Baca juga :   Dinilai Berkinerja Baik, Kemendagri Terbitkan SK Pelantikan Asrun Lio Sebagai Pj Sekda Pemprov Sultra

Setelah menyelenggarakan kegiatan yang bersumber dari dana APBN dimaksud, pertanggungjawaban tetap dilakukan, termasuk didalamnya pelaporan hingga pemeriksaan terhadap pihak-pihak penyelenggara oleh tim pemeriksa.

Mantan Kepala Pusat Studi Eropa UHO ini mengungkapkan, meskipun momen nasional yang bersumber dari dana APBN serta dilaksanakan oleh UPTD Museum dan Taman Budaya Provinsi Sultra, serta kebijakan anggaran tetap menjadi otonomi sepenuhnya pihak UPTD, namun sebagai pimpinan tertinggi pada instansi tersebut, dirinya tetap memiliki tanggungjawab untuk memberi perhatian dan pendampingan terhadap UPTD.

Terlepas dari itu semua, bagi Ketua IKA Unhas Koordinator Wilayah Sultra ini bahwa sebagai perpanjangan tangan terhadap penjabaran teknis program Gubernur termasuk pemerintah pusat, pihaknya tidak boleh alergi terhadap kritikan, apalagi sifatnya sebagai antisipasi dan membangun guna dilakukan perbaikan-perbaikan dikemudian hari.

“Sebagai pejabat dan pelayan masyarakat, kami tetap membuka diri terhadap kritikan ataupun masukan yang bersifat membangun. Tidak dipungkiri, amanat yang kami emban saat ini banyak risiko yang mengintai. Namun semua terpulang dari niatan suci kami untuk mengabdi. Olehnya, selaku Pj Sekda serta Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Sultra, tetap meminta dukungan, masukan positif, dan doa semua pihak agar selama menjalankan tugas tetap diberikan keselamatan juga kelancaran,” ucap Pembina Kerukunan Keluarga Baubau Buton (KKBB) Provinsi Sultra ini.

Baca juga :   Apresiasi Jajaran Polda Sultra, PT AKP : Polda Telah Lakukan Upaya Penegakan Hukum Secara Profesional dan Objektif

Mantan Kepala Sekretariat Rektor UHO ini menambahkan, adapun kegiatan yang dimaksud tersebut yakni Pameran Nasional Alat Musik Tradisional Nusantara Tahun 2021, yang diikuti sekitar 31 provinsi yang ada di Indonesia, dimana Kota Kendari, Sultra mendapatkan kepercayaan sebagai tuan rumah.

” UPTD Museum dan Taman Budaya Provinsi Sultra dinilai berhasil karena mampu mendapatkan kepercayaan pusat sebagai tuan rumah momen nasional tersebut. Hal ini tidak lepas dari bagaimana kesiapan kita saat mengikuti agenda nasional tersebut di Kota Ambon pada tahun sebelumnya,” ungkap Peraih peringkat satu Rata-rata Indeks Efektivitas Tertinggi Layanan Pendidikan se-Sultra tahun 2019, dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Lembaga Penjamin Mutu Pendidikan Sultra ini.

Bagi orang nomor satu di jajaran Dikbud Provinsi Sultra ini, agenda tersebut merupakan momen tepat bagi daerah dalam mempromosikan kekayaan kebudayaan Sultra di tingkat nasional, diantaranya berupa alat-alat musik tradisional yang merupakan kearifan lokal sekaligus kekayaan tak ternilai sebagai bagian dari warisan budaya bangsa yang wajib dilestarikan dan dipromosikan demi keberlangsungan untuk generasi penerus.

“Seperti yang telah saya ungkapkan sebelumnya, dalam kegiatan tingkat nasional tersebut, sekitar 31 provinsi yang ada di Indonesia berkunjung ke daerah ini, selain ajang promosi kebudayaan daerah, juga menjadi ajang promosi kuliner lokal hingga tempat-tempat wisata, mengingat para tamu yang berkunjung memanfaatkan momen untuk berjalan-jalan. Apalagi saat itu, kita masih dihadapkan pada situasi Covid-19 yang mempengaruhi berbagai sendi kehidupan, selain bidang pendidikan juga berdampak pada bidang ekonomi yang berujung pada tingkat pendapatan masyarakat. Meskipun Sultra telah masuk dalam kategori melandai waktu itu, tetapi prokes tetap diutamakan, sehingga melalui momentum agenda nasional Tahun 2021 dimaksud, bisa dimanfaatkan menggairahkan kembali bidang ekonomi masyarakat lokal hingga pariwisata,” papar mantan Sekretaris Dewan Kehormatan Kode Etik UHO ini.

Baca juga :   PT Ceria Nugraha Indotama Berbagi Hewan Kurban

Perainh Juara 1 Diklat PIM III di BPSDM Provinsi Sultra 2019 ini mengatakan, agenda nasional tersebut juga sejalan serta mendukung upaya Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara dibawah kepemimpinan Gubernur Sultra, H Ali Mazi SH bersama Wakilnya, DR H Lukman Abunawas SH MH MSi dalam upaya mengembangkan seni budaya lokal yang ada di Bumi Anoa, meskipun masih dalam suasana pandemi Covid-19.

“Pameran Kebudayaan Nasional Tahun 2021 tersebut telah dilaksanakan dan pihak penyelenggara juga tetap melakukan pelaporan dan kami tetap terbuka terhadap hasil pemeriksaan. Tentu kami berharap tidak ada masalah karena semua terlaksana sesuai aturan serta petunjuk teknis yang ada,” harap ayah dua anak ini. (Rls)

Artikel ini telah dibaca 43 kali

Baca Lainnya

Kube Dapat Jatah Paket Hibah, Ini Kata Andi Islamuddin

20 Juli 2024 - 11:57

BPS: Pertumbuhan Ekonomi Wakatobi tahun 2024 Terbaik Ke-6 di Sulawesi Tenggara

19 Juli 2024 - 23:59

Berhasil Turunkan Angka Kemiskinan, Ini Sederet Capaian Pemda Wakatobi di Survey BPS 2024

19 Juli 2024 - 21:22

Diterpa Isu Negatif, Begini Penjelasan Kepala Bappeda Wakatobi

19 Juli 2024 - 20:17

Harmonisasi Perencanaan Pembangunan, Pemda Wakatobi Gelar FGD Rancangan Teknokrat RPJMD

19 Juli 2024 - 19:58

Toyota Rush, Cicilan Tanpa Bunga Nol Persen

19 Juli 2024 - 17:53

Trending di Berita Utama