Menu

Mode Gelap

Berita Utama · 27 Okt 2022 12:51

Asrun Lio Ajak Masyarakat Sultra Jadikan Pahlawan Nasional Oputa yi Koo sebagai Simbol Pemersatu


 Asrun Lio Ajak Masyarakat Sultra Jadikan Pahlawan Nasional Oputa yi Koo sebagai Simbol Pemersatu Perbesar

SULTRAKITA.COM, KENDARI – Pj Sekda Pemprov Sultra, Drs Asrun Lio MHum PhD secara terbuka meminta kepada semua pihak, untuk tidak menjadikan pembangunan tugu pahlawan nasional Sultan Himayatuddin Muhammad Saydi (Oputa yi Koo), khususnya yang akan dilaksanakan di Kota Kendari sebagai sebuah pertentangan dan perdebatan.

Sebaliknya, Pj Sekda Pemprov Sultra ini mengajak seluruh masyarakat Sultra dari berbagai lapisan untuk bersama-sama menjadikan Pahlawan Nasional asal Sultra yang telah resmi ditetapkan oleh negara melalui Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 120/tk/2019 Tanggal 7 November 2019 tersebut, sebagai milik dan kebanggaan bersama serta simbol pemersatu.

“Oputa yi Koo adalah pahlawan nasional asal Provinsi Sultra dan monumennya bisa dibangun dimana saja di Bumi Anoa ini. Kendari ini kan Ibu Kota Provinsi Sultra, jadi monumen pahlawan nasional ini telah selayaknya dibangun di ibu kota provinsi termasuk di daerah tempat dilakukannya perjuangan Sultan Himayatuddin Muhammad Saydi yakni di Kota Baubau,” ucap lulusan S3 ANU The Australian National University of Canberra ini.

Ketua IKA Unhas Koordinator Wilayah Sultra ini melanjutkan, layaknya daerah-daerah lain di Nusantara yang memiliki tokoh pahlawanan nasional dan diakui secara resmi oleh negara, tetap mendapatkan perhatian penting dari pemerintah daerah untuk mengabadikannya, baik itu dalam bentuk tertulis seperti literasi hingga monumen-monumen seperti tugu, patung, dan berbagai bentuk perhatian lainnya. Demikian halnya dengan tokoh pahlawan nasional asal Sultra tersebut, yakni Sultan Himayatuddin Muhammad Saydi (Oputa yi Koo).

Baca juga :   Tiga Bakal Calon Rektor USN Gugur Syarat Administrasi

Terlebih, lanjut dia, saat pengajuan Sultan Himayatuddin Muhammad Saydi atau Oputa yi Koo sebagai pahlawan nasional di Jakarta tidaklah mudah, sebab terdapat persaingan ketat dengan sejumlah tokoh pahlawan nasional lainnya di nusantara.

Hasilnya, karena pahlawan asal Sultra ini, memiliki histori kepahlawan cukup tinggi dan mengalahkan sejumlah tokoh pahlawan nasional lainnya di nusantara, maka Sultan Himayatuddin Muhammad Saydi dinobatkanlah sebagai pahlawan nasional, melalui Keputusan Presiden (Keppres) Nomor 120/tk/2019 Tanggal 7 November 2019.

Mantan Sekretaris Dewan Riset Daerah Sultra ini mengungkapkan, meskipun saat ini baru terdapat satu orang tokoh pahlawan asal Sultra yang mendapatkan pengakuan secara resmi oleh negara, maka tidak menutup kemungkinan kedepan akan bertambah lagi tokoh pahlawan nasional asal Sultra, dan monumennya bisa dibangun di mana saja di wilayah Bumi Anoa ini.

“Jika kedepan terdapat lagi tokoh pahlawan asal Sultra yang berhasil ditetapkan sebagai pahlawan nasional, maka tanah di Kota Kendari masih cukup luas untuk dilakukan pembangunan monumennya, termasuk di daerah tokoh pahlawan tersebut melakukan perjuangan,” tutur peraih Juara 1 Diklat PIM III di BPSDM Provinsi Sultra 2019 ini.

Baca juga :   2 Oknum Wartawan Peras SPBU di Butur

Mantan Kepala Pusat Studi Eropa UHO mengakui, dalam pembangunan tugu pahlawan nasional tersebut, tidak semua orang mampu melaksanakannya, sebab harus bisa didesain mirip dengan aslinya dan mampu bertahan hingga puluhan tahun bahkan ratusan tahun kedepan, sehingga selain literasi yang telah dilakukan, juga secara fisik dapat dikenang oleh generasi selanjutnya.

“Terkait pembangunan tugu ini, tidak perlu khawatir karena pemerintah dalam melaksanakan setiap program pembangunannya, tetap melalui pengawasan, evaluasi, dan semuanya wajib dipertanggungjawabkan,” tutur mantan Kepala Sekretariat Rektor UHO.

“Jadi saya mengajak dan meminta kepada semua pihak agar menjadikan pahlawan nasional asal Sultra ini sebagai kebanggaan bersama dan simbol pemersatu, bahwa Sultra juga punya pahlawan nasional yang telah diakui oleh negara. Hal ini seperti semangat Gubernur Sultra, H Ali Mazi SH bersama Wakilnya, dalam membangun Sultra dalam lima tahun, melalui gerakan pembangunan terpadu wilayah daratan dan lautan/kepulauan atau GARBARATA,” ucap mantan Sekretaris Dewan Kehormatan Kode Etik UHO ini.

Terlebih, masih dia, penetapan Sultan Himayatuddin Muhammad Saidi atau Oputa Yikoo menjadi pahlawan nasional membutuhkan proses dan waktu panjang serta energi cukup besar. Hal ini juga bisa menjadi semangat untuk mengangkat tokoh-tokoh pahlawan asal Sultra lainnya untuk mendapat pengakuan oleh negara.

Baca juga :   Asrun Lio Berada Urutan Satu Hasil Pansel JPTM Sekda Provinsi Sultra

“Selain pembangunan tugu, Pemprov Sultra juga telah mendesain berbagai program strategis penanaman dan pewarisan nilai spirit, perjuangan, dan kepemimpinan Oputa Yi Koo kepada generasi muda, utamanya program sosialisasi yang masif, serta upaya memasukan sejarah Sultan Himayatudin Muhammad Saidi sebagai salah satu materi pembelajaran,” ucap pria yang juga sebagai Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Sultra ini.

Pembina Kerukunan Keluarga Baubau Buton (KKBB) Provinsi Sultra ini menambahkan, dengan mengutip ucapakan Gubernur Sultra, H Ali Mazi SH bahwa banyak kandungan nilai, makna filosofi, cerita, dan peristiwa sejarah yang bisa ditelusuri, diteliti, dan dimaknai dari perjalanan Oputa yi Koo.

“Keberaniannya melawan segala bentuk penindasan serta penghianatan, memicu optimisme dan semangat patriotisme para pengikutnya. Dua kali menjabat sultan, memberi pertanda betapa demokratisnya sistem pemerintahan kita dimasa lalu. Perjalananya hampir serupa dengan perjalanan Gubernur Sultra. Oputa yi Koo bukan hanya milik Kesultanan Buton semata, tetapi menjadi kebanggaan masyarakat Sultra, negara, serta Bangsa Indonesia. Semoga spirit kepahlawanan dan model kepemimpinan Sultra Himayatuddin Muhmmad Saydi menginspirasi generasi dan menjadi panutan pemimpin Sultra dimasa-masa yang akan datang,” ucap Asrun Lio seraya mengutip ucapan Gubernur Sultra.(Rls)

Artikel ini telah dibaca 18 kali

Baca Lainnya

Kube Dapat Jatah Paket Hibah, Ini Kata Andi Islamuddin

20 Juli 2024 - 11:57

BPS: Pertumbuhan Ekonomi Wakatobi tahun 2024 Terbaik Ke-6 di Sulawesi Tenggara

19 Juli 2024 - 23:59

Berhasil Turunkan Angka Kemiskinan, Ini Sederet Capaian Pemda Wakatobi di Survey BPS 2024

19 Juli 2024 - 21:22

Diterpa Isu Negatif, Begini Penjelasan Kepala Bappeda Wakatobi

19 Juli 2024 - 20:17

Harmonisasi Perencanaan Pembangunan, Pemda Wakatobi Gelar FGD Rancangan Teknokrat RPJMD

19 Juli 2024 - 19:58

Toyota Rush, Cicilan Tanpa Bunga Nol Persen

19 Juli 2024 - 17:53

Trending di Berita Utama