Menu

Mode Gelap

Berita Utama · 4 Agu 2021 12:21

BPTP Sultra Kembang Biakan Puluhan Kambing Boerka


 BPTP Sultra Kembang Biakan Puluhan Kambing Boerka Perbesar

SULTRAKITA. COM, KENDARI – Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP) sejak bulan Agustus 2020, telah mengembangkan puluhan kambing jenis Boerka dan Jenis lokal diternakan dalam satu kandang di kawasan Pemeliharaan ternak BPTP Sultra.

Kambing Boerka merupakan persilangan antara kambing Boer dengan Kambing Kacang, Persilangan kedua bangsa ini menghasilkan kambing “Boerka” dengan bobot badan yang lebih besar. Dibandingkan dengan kambing lokal, sehingga potensial untuk dikembangkan di Indonesia.

Kambing Boerka ini adalah tipe pedaging dengan postur tubuh lebih besar dari kambing lokal. Bobotnya bisa mencapai sekitar 35 kg saat berusia satu tahun. Saat peringatan Hari Pangan Sedunia ke-39 ditampilkan ragam teknologi yang berhasil menyedot perhatian pengunjung diantaranya teknologi pemeliharaan, budidaya hijauan pakan ternak unggul, pengolahan pakan ternak dari limbah tanaman kakao, pengolahan kotoran ternak sebagai sumber pupuk organik dan pengolahan urine kambing sebagai pestisida nabati Boerka

Kepala Balitbangtan BPTP Sulawesi Tenggara Muhammad Sidiq, STP, MM menjelaskan, Kambing Boerka yang saat ini diternakkan di BPTP Sultra berasal dari Pulau Sumatera, didatangkan khusus dari pulau Sumatera untuk menjadi bagian gelar teknologi peringatan HPS ke- 39

Baca juga :   Bangun Sultra, PT. VDNI dan OSS Ajak Media Bersinergi

” Usai pelaksanaan HPS ke-39 di Angata, Konawe Selatan, Boerka lalu diboyong ke BPTP Sultra. Dibuatkan kandang layak dan tentu pendampingan dari penyuluh dan dokter hewan, untuk menunjang kesehatan ternak dan kapasitas petugas kandang.
Pemeliharaan yang intensif Salah satu teknologi yang ditampilkan adalah pengolahan pakan ternak, tidak heran dengan postur tubuh yang besar membuat jenis ini lebih rakus pakan, ” urainya.

Kata Muhammad Sidiq, secara umum, kambing Boerka tercatat masuk dan mulai berkembang di daerah Sulawesi Tenggara pada tanggal 6 Agustus 2020. Dimana, untuk

ketersedian pakan Hijauan salah satu unsur penting dalam pemeliharaan ternak kambing adalah penyediaan pakan.

” Berbagai macam pakan hijauan seperti odot,gulato setaria,lamtoro, rumput gajah dan rumput lapangan telah tersedia . Jenis pakan ini dikembangkan sendiri untuk menjamin pemberian pakan setiap harinya, ” tutupnya.

Salah satu pengambil pakan Sapi, Rapi menjelaskan, karena tekstur rumput gajah yang cukup panjang dan keras, rumput gajah dicacah dan dicampur dengan pakan lainnya. sehari penyediaan pakan mencapai 120 kg untuk 21 ekor ternak, pemberiannya rutin 3 kali sehari.

Baca juga :   Ketua YJI Wakatobi Launching Senam Lansia Jantung Sehat

” Pakan disini cukup melimpah, tidak perlu repot jauh-jauh mencari rumput lagi.
Sumber pakan berasal dari kebun hijauan berada di halaman kantor. Ketersediaannya tentu sangat menunjang pemeliharaan kambing yang diternakan dengan sistem kandang, ” ringkasnya.

Salah satu penanggungjawab ternak kambing Fanny menjelaskan, bahwa dalam waktu dekat menugaskan pengelola kandang membuka areal penanaman rumput gajah tambahan dekat kandang. Harapannya, petugas bisa dengan leluasa merawat ternak kambingnya sekaligus mudah dalam pengambilan pakan.

” Tidak mudah mengembangbiakan ternak kambing. Selain tantangan cuaca yang labil, pakan juga menjadi salah satu penentu kesehatan ternak. Ditambahkan bila sejauh ini cuaca memang menjadi pertimbangan karena cuaca di Sulawesi Tenggara memang dirasa tidak stabil. Untuk mengantisipasi dominansi hujan, kambing di beri kehangatan dengan selimut dan bantuan lampu,” katanya.

Lanjutnya, menghadapi ternak yang mengalami sakit, petugas selalu sigap melaporkan kesehatan ternak kepada dokter hewan.

“Biasanya langsung tertangani dengan baik, pemberian obat dengan cara suntik dan memperbaiki kualitas pakan serta menjaga kebersihan kandang terus diupayakan, namun pemberian pakan secara teratur dan berimbang menjadi prioritas sejauh ini,” jelasnya.

Baca juga :   Dukung Komitmen Capaian Net Zero, PT Vale Indonesia Bergabung dengan KADIN Net Zero Hub

Sebelum menutup Fanny menambahkan, mengantisipasi cuaca yang tidak stabil, Dr. Hartanto selalu memantau kesehatan ternak kambing. Bila ternak yang kurang sehat segera diberi penanganan berupa suntik. (IKL)

Artikel ini telah dibaca 270 kali

Baca Lainnya

Pasangan Beramal Serahkan Berkas Pendaftaran di PDIP Kolaka

22 April 2024 - 20:23

KPU Bone Gelar Sayembara Desain Maskot Pilbup 2024, Ini Persyaratan dan Hadiahnya

22 April 2024 - 15:36

Peringati Hari Konsumen Nasional dan Hari Kartini, Kalla Toyota Hadirkan Promo Istimewa

22 April 2024 - 13:10

Meriahkan HUT Sultra Ke-60, Pemda Koltim Bakal Tampilkan Produk UMKM

22 April 2024 - 11:21

Pasangan Beramal Serahkan Berkas Pendaftaran di PDIP Kolaka

21 April 2024 - 20:31

Puncak HJB Ke 694 Landaskan Nilai Mattuppu Ri Ade’e Mappasanre Risara’e

20 April 2024 - 22:59

Trending di Berita Utama